19 Oktober 2008

Mengkaji 5 jurus antisipasi krisis-MCB

Nerikut tulisan saya di Bisnis Indonesia, Hari Jumat, 17 Oktober 2008


Mengkaji 5 jurus antisipasi krisis
oleh : Muhammad Chatib Basri (Direktur LPEM-FEUI)

Cetak Kirim ke Teman Komentar
Mereka yang pesimistis mengatakan ekonomi dunia saat ini dalam situasi yang paling sulit. Penilaian ini tidak sepenuhnya salah.

Di Indonesia, orang mulai bertanya-tanya apakah krisis 1997-1998 akan terulang? Situasinya saya kira berbeda.

Diversifikasi risiko, misalnya, saat ini lebih baik. Sebelum krisis 1997-1998, kita terbiasa dengan nilai tukar mengambang terkendali. Tidak ada gunanya melakukan hedging, karena toh rupiah secara teratur hanya terdepresiasi 5% setahun.

Saat ini, nilai tukar bergerak bebas, pelaku ekonomi praktis mulai membiasakan diri untuk menempatkan asetnya dalam berbagai bentuk, termasuk mata uang asing dan berbagai instrumen lain.

Jadi, jika terjadi kejutan dalam nilai tukar, kepanikan tidak akan sebesar pada 1997, di mana aset hanya terkonsentrasi dalam nilai rupiah. Selain itu, ada perbedaan yang mendasar antara krisis ekonomi pada 1997-1998 dan situasi saat ini.

Krisis ekonomi pada 1997-1998 adalah home grown but not home alone, ia tumbuh dan berkembang karena persoalan domestik, walaupun kita tidak sendiri. Sementara itu, gejolak saat ini sepenuhnya disebabkan oleh faktor eksternal yang terjadi di AS.

Oleh karena itu, dalam situasi saat ini betapapun kuatnya fundamental suatu negara, ia tidak akan sepenuhnya immune terhadap krisis keuangan di AS. Akibat krisis keuangan itu, balance sheet perbankan di AS mengalami tekanan dan membutuhkan dana yang besar untuk rekapitalisasi. Selengkapnya

8 komentar:

Anymatters mengatakan...

Obligasi pemerintah yang dulu Bung Dede ke NY kabarnya gimana? Yieldnya naik atau turun?

dede mengatakan...

Anymatters, seperti yang terjadi dengan bond lain, harganya juga jatuh, Yieldnya naik

arifuddin mengatakan...

Bung Dede, seberapa jauh efektivitas naik turunnya BI Rate yang setiap berubah selalu pada angka yang sama 25% artinya sebelum ada perubahan, pasar sudah bisa membaca. Seberapa jauh tingkat bunga kebijakan (BI) itu sebagai acuan perbankan? Jangan-jangan tak ada pengaruhnya.

BISTIK SAPI mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
BISTIK SAPI mengatakan...

saya merasa naik turunnya tingkat bunga dari BI cuma permainan dari spekulasi ekonomi saja.
www.bistiksapi.blogspot.com

Nina permata sari mengatakan...

.....NICE…. ^_^v…..

MASTER KEYWORD KAOS TSHIRTS . MESOTHELIOMA WORLD GAME MASTER POKEMON

imam ciprut mengatakan...

Keren sob

www.kiostiket.com

Kimberly Melati mengatakan...


Segera daftarkan diri anda dan bermainlah di Agen Poker, Domino, Ceme dan capsa Susun Nomor Satu di

Indonesia AGENPOKER(COM)
Jadilah jutawan hanya dengan modal 10.000 rupiah sekarang juga !